Kisahku dan Malam

Malam, saat selimut angkasamu semakin kelam, saya kembali merasa lelah, habis terkuras. Sejak sore saya mencoba merenungi titik dimana saya berdiri kini. Mencoba memutar kembali episode-episode kehidupan saya yang membawa saya pada hari ini. Pada posisi ini. Pada peran ini.

Sebagai manusia biasa, saya sering menoleh ke belakang. Merindukan hari-hari bahagia yang sudah lalu, sekaligus merutuki kebodohan-kebodohan tak perlu. Dan malam ini, saya memberanikan diri mengunjungi hari-hari kemarin. Memeriksa kembali motif saya. Takut dihantui rasa bersalah karena membuat keputusan dengan didorong alasan yang salah.

Tapi Malam, yakinlah bahwa saya tidak menyesali keputusan saya. Tidak akan menyurutkan langkah dan tak akan mengingkari janji sendiri. Saya tidak ragu pada esok karena esok adalah hari yang baru. Fajar baru membawa cerita baru. Kebetulan, hari ini saya sedang ingin memeriksa diri. Memastikan bahwa saya menyadari tidak hanya keputusan saya, tapi juga alasan sejati di balik segala yang terlihat mata.
Nyatanya, Malam, cita-cita itu terasa muluk sekarang. Sampai Fajar hampir menjemput pun, saya masih belum betul-betul tahu apakah motif sejati saya. Hanya kini, saya berdoa, apapun itu, tidak membuat saya lantas (suatu saat kelak) merasa jadi penipu yang tidak hanya membohongi orang lain, tapi juga membohongi diri sendiri. Saya berharap, apapun penemuan saya di masa datang hanya membawa keteguhan dan kebulatan hati bahwa semua baik adanya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: